Ijtima’ Bangladesh: kurang lebih 5 juta umat muslim hadir, dan ribuan jamaah dihantar ke seluruh alam

Bismillahi walhamdulillah, washsholatu wassalamu ala rasulillah..amma ba’du

Alhamdulillah, ijtima’ Bangladesh telah dilaksanakan dengan lancar. Ribuan  jamaah  dihantar ke seluruh alam..Semoga Alloh terima pengorbanan mereka dan menjadikan asbab hidayah keseluruh alam..Dan semoga Alloh SWT libatkan kita dalam usaha dakwah yang mulia ini, dan menjadikan diri kita asbab hidayah ke seluruh alam..amin

بسم الله الرحمن الرحيم
لماذا اكبر اجتماع تبليغي في العالم  دولة بنجلاديش؟؟؟؟
بتاريخ 2 فبراير 2009م كانت نهاية اجتماع بنغلاديش لجماعة التبليغ بدعاء وتوديع الجماعات الخارجة من الاجتماع بلغ عدد الحاضرون ليوم الدعاء 5 مليون نسمة .
عدد لا يقل عن خمسة ألف جماعة
منها أكثر من 300 جماعة لدول العالم
واجتماع اليمن ( يمن الإيمان)400 جماعة فقط ، فكم الفارق بين تضحيات العرب والعجم وصبرنا وصبرهم ، وما عندنا من أسباب وما عندهم؟؟؟؟؟؟
الحاضرون كما ورد في الصحف 4 مليون داعية غير يوم الدعاء. وليس العبرة بالعدد ولكن العبرة بالعمل وما وراء الجمع ، بخروج الرجال مشاة وركبانا دعاه الى الله ورسوله الخاتم صلى الله عليه وسلم.
وقدم للاجتماع من 105 دولة من دول العالم بعدد تجاوز العشرة ألف نسمة حضروا من دول إفريقيا واسيا وأوروبا والأمريكتين واستراليا .
من تلك الدول على سبيل المثال لا الحصر.
أولا :- نبدأ بدول إفريقيا وعدد سكانها حتى يكن فكرنا الدعوي عالميا وما هو الواجب علينا للأمم والشعوب فلا يكن فكرنا محليا فحسب وذلك لان الله أرسل نبيه محمد صلى الله عليه وسلم
( كافة للناس) {وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِّلنَّاسِ بَشِيراً وَنَذِيراً وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ }سبأ28
و(رحمة للعالمين) {وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ }الأنبياء107
ونحن إتباعه نقوم بدعوته وميراثه لقول الله عز وجل:- {قُلْ هَـذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَاْ وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللّهِ وَمَا أَنَاْ مِنَ الْمُشْرِكِينَ }يوسف108
قال صاحب التفسير الميسر (قل لهم -أيها الرسول-: هذه طريقتي, أدعو إلى عبادة الله وحده, على حجة من الله ويقين, أنا ومن اقتدى ني, وأنزِّه الله سبحانه وتعالى عن الشركاء, ولستُ من المشركين مع الله غيره.)
ولا شك ان كل مسلم ان سألته من هو قدوتك لقال محمد صلى الله علية وآله وسلم.
ولكن كثير من المسلمين لا يعرفون إنهم دعاه لهذا الدين القويم وجعلوه لغيرهم كمن يقول بمفهوم المخالفة أولئك الدعاة قدوتهم محمد صلى الله عليه وسلم أما إنا فلا !!!!!! فلي في الحياة سبيل آخر غير سبيلهم وسبيله.
أو لي في الحياة طريق آخر مختلف غير طريقهم وطريقه صلى الله عليه وسلم.
وتفسير الجلالين (ومن اتبعني أي من آمن بي ) فهل نقول من لم تكن الدعوة طريقه لم يكن له حق في ادعاء الإيمان بالرسول صلى الله عليه وسلم  ؟؟؟؟ نترك الإحكام لهل العلم والذكر في ذلك.

1. عشر دول عربية افريقية حضروا للاجتماع وهي :-
1. مصر عدد سكانها 65 مليون
2. ليبيا سكانها 5,5 مليون
3. تونس 9مليون
4. الجزائر 28 مليون
5. المغرب 30 مليون
6. موريتانيا 2,5 مليون
7. السودان 27 مليون
8. جيبوتي مليون نسمة
9. الصومال 9 مليون
10. جزر القمر 600 ألف نسمة
إجمالي إتباع المصطفى صلى الله عليه وسلم في هذه الدول ومن هو قدوتهم ( 177 ) مليون و600.000 نسمه او قل 177.6 مليون والأقليات الغير مسلمة جعلنها ما هو زيادة في النمو على هذا التعداد الذي كان قبل عقد من الزمان .
وباقي دول إفريقيا من حيث السكان مسلمون وغيرهم
11. اثيوبيا 53 مليون نسمة
12. جمهورية افريقا الوسطى 3 مليون
13. انقولا 11 مليون
14. اوغندا 19 مليون
15. بتسوانا 3 مليون
16. بنين 5مليون
17. جمهورية بوروندي 5.5 مليون
18. بوركينا فاسو 9 مليون
19. تشاد 5.5مليون
20. تنزانيا 5.5مليون
21. توجو 4مليون
22. جنوب إفريقيا 28مليون
23. الرأس الأخضر 700 ألف نسمة
24. رواندا 8 مليون
25. الكونقو الدمقراطية( زائير ) 38 مليون
26. زامبيا 9مليون
27. زيمبابوي 12مليون
28. جمهورية ساحل العاج (كوت ديفوار ) 13 مليون
29. الجمهورية الديمقراطية لساوتومي وبرنسيب 200 الف نسمة
30. السنقال 80 مليون
31. مملكة سوازيلاند مليون نسمة
32. جمهورية سيشل 100 الف نسمة
33. الجابون 2 مليون
34. سيراليون 5مليون
35. غانا 16مليون
36. غامبيا 1.5مليون
37. غينياالإستوائية 800 الف نسمة
38. غينيا بيساو 1.5مليون
39. جمهورية غينيا الثورية الشعبية 8مليون
40. الكامرون 14 مليون
41. جمهورية الكونغو الشعبية 2,7مليون
42. كينيا 25مليون
43. ليبيريا 3مليون
44. مملكة ليسوتو 2.5مليون
45. جمهورية مالا جاش ( مدغشقر ) 14مليون
46. ملاوي 10مليون
47. مالي 10مليون
48. جمهورية موريشيوس 1.2مليون
49. جمهورية  موزمبيق الشعبية 18مليون
50. النيجر 9.5مليون
51. نيجيريا 116مليون
52. ناميبيا 1.7مليون
اثنان وخمسون دولة منها 10 دول عربية
اجمالي عدد سكان القاره هو (  637.5) مليون نسمة
ثانيا:- ومن كافة دول العالمية أيضا حضروا.

2. إذا كان الآباء والأجداد قد ادخلوا في هذه الدول وعددها 52 دولة دين  الإسلام بقلة العدد والعدة والمال ومشاق السفر والتنقل ،، حتى ان منها دول جل سكانها من المسلمون وهي من الدول الإسلامية مثل تشاد- السنغال نيجيريا –تنزانيا – ارتريا- وغيرها كثير
وباقي الدول من إفريقيا ، الإسلام فيها يتراوح بين 50% الى 20%
3. فما هو دور جامعاتنا ومعاهدنا ومدارسنا وسفاراتنا في هذا الزمان للدعوة لهذا الدين القويم ؟؟؟؟؟؟؟
جماعة التبليغ
• الله جل جلاله هيا لدينه من اضعف خلقه مالا  للقيام بهذه المسؤولية العظيمة
• لماذا بنغلاديش لهذه المجاميع المباركة ؟؟؟؟ اقول والعلم عند الله

1. لأنهم فقراء وهي من الدول الفقيرة في عالم اليوم
2. لأنهم بسطاء سذج متواضعون يحبون دين الإسلام  وأهل الدين
3. تقبلوا الدعوة ببساطة دون تعقيد وفهموا بكل بساطة ان الدعوة دعوتهم وهمهم  وهي أم السنن النبوية بها يحيى شعب الدين كله في العالم كله ،،
4. حتى لا يقال ان المادة والمال الوفير هي التي حركت هذه المجاميع الدعوية ان كان الاجتماع في دوله بترولية.
5. حرص الشيخ الياس وابنه الشيخ يوسف والشيخ إنعام رحمهم الله وغفر لهم،على تشرب أولئك الناس الدعوه والتسلح بها منذ البداية لما هو مؤمل منهم مستقبلا.
6. انهم يقتطعون من مالهم كل يوم نذر يسير حتى يخرجوا لدول العالم بعد خروجهم في ديارهم مرات عديدة، مثال:-خرج واحد منهم لديارنا وكان تكلفة السفر من بيض دجاج يملكها في منزله فيبيع البيض طول العام ويضع القيمة في الحصالة.
7. وحيث إنها دولة فقيرة ، فلا مانع لديهم من قدوم نلك المجاميع من دول افريقيا وغيرها لان يتعلموا الدعوة منهم ، بلا تعقيدات التأشيرات والفيز التي ابتلى بها دول عديدة ومنها دولنا العربية.
8. فتؤخذ تأشيرات الدخول من المطار مباشرة.
9. أنتجت مدارسهم الدينية ببركة الدعوة والتبليغ علماء عاملون إجلاء ، يجيدون اللغة العربية والنقالية ،، ومن كان له حظ في المدارس الحكومية أضاف اللغة الانجليزية.
10. ان بينهم علماء حديث من طراز رفيع وفهم عميق، وتواضع جم
11. مع ان حكوماتهم علمانية التوجه لكن لا تستطيع حكوماتهم إيقاف هذه الجيوش الجرارة من القيام بما يروه واجب عليهم. فالحكومات أيا كانت تكسب ودهم وتتذلل لهم لا العكس.
12. فلا يشترط للقيام بالدعوة ان تكون الحكومات من طراز معين.
مع هذا دولنا العربية للأسف لا تستطيع استيعاب هذه الدول ليخرجوا عندنا ليتعلموا الدين من الواقع المعاش ميدانيا للتعقيدات العديدة وللإمراض الكثيرة التي ألمت بنا نسأل الله الشفاء العاجل، والله قادر من تهيئه السبل مستقبلا في القريب العاجل.
أخيرا
177مليون مسلم عربي في 10 دول افريقية كما سبق بيانه ، دون باقي الدول العربية ،، لو خصص من هذا العدد كل عام مليون داعية كل عشرة منهم يخرجون جماعة لأدغال إفريقيا لأربعة أشهر لكان عدد الجماعات الخارجة من هذه الدول العشر سنويا 100 الف جماعة !!!! لكان نصيب كل دولة من 42 دولة افريقية 2380 جماعة تمشط كل دولة من هذه الدول يؤذنون في سهولها ووديانها وعلى ضفاف أنهارها بقوله ( الله اكبر…الله اكبر ) ( قل جاء الحق وزهق الباطل إن الباطل كان زهوقا)
الله قادر على ذلك عاجلا  وليس آجلا بقدرته وحده.
فلا حل لنا ولا للبشرية غير ذلك ، بأيسر طريق وأسهله وابركه ، لان الأمر أمره جل جلاله ، الحل بيد واحد لا سواه، وقلوب العباد بيده.
فكم سيكون بركات ربنا علينا من السماء والأرض  تحل علينا وعلى الأقوام الإفريقية من وراء ذلك ، ان مشاكل إفريقيا عديدة عجز عنها البشر في تقييمها وتعدادها، ناهيك عن حلها ، وحلها فقط بيد خير أمه أخرجت للناس فقط دون غيرهم لاعتمادهم على ربهم في ذلك، ( إن تنصروا الله ينصركم وثبت أقدامكم)
وإن تقاعسنا فلا نجاه لنا من العقاب الإلهي دنيا وآخره.
وكم مشاكل يحلها الله بيننا وبين العباد ان قمنا بوظيفتنا؟؟؟؟؟
أحببت ان أحيط أحبابي أهمية الدعوة ومدى الواجب علينا في هذا الزمان من القيام به وسط هذا المحيط الكبير من البشر وهم خلق الله في حاجة للخروج من الظلمات الى النور
ولا دين مرتضى عند الله  وكامل وتام إلا دين الإسلام،، فما قولنا غدا عند السؤال على هذه النعمة العظيمة التي ننعم بها.
واطلب منكم تجهيز أنفسكم وأهل مساجدكم دعاه الى العالم والله قادر على ذلك.
واطلب منكم الدعاء لنا
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

شبكة الدعوة والتبليغ

http://www.binatiih.com

http://binatiih.com/go/news.php?action=view&id=1646&3c3de0a73c4615fc835d1d290db85cea

Sumber Lainnya:

http://www.kaltimpost.net/index.php?mib=berita.detail&id=13183

TONGI  – Haji ternyata bukan ritual terbesar muslim. Dari jumlah pesertanya, acara Biswa Ijtima atau Pertemuan Muslim Dunia di Bangladesh menjadi yang terakbar. Bila puncak haji yang baru lalu diperkirakan diikuti 2,5 juta orang, Biswa Ijtima dihadiri sekitar 3 juta orang. Bukan hanya bagi dunia Islam, acara itu diperkirakan juga menjadi acara keagamaan terbesar di dunia.

Kemarin Biswa Ijima berakhir. Puncak acara tiga hari itu adalah Jumat lalu, ketika seluruh jamaah salat Jumat. Acara itu secara tradisi digelar di tepian berpasir Sungai Turag di kawasan kota industri kecil Dhaka, ibukota Bangladesh. Sebelas ribu polisi dari kesatuan elite menjaga keamanan acara tersebut.

Sebelum bubaran kemarin dilakukan doa bersama. Doa itu berisi harapan perdamaian dan kesejahteraan dunia muslim. Acara yang dirintis ulama Muhammad Ilyas, pelopor gerakan Tabligh, dimulai pada 1946. Sedangkan acara itu menjadi rutin tahunan sejak 1966. Tablig akbar itu menyedot banyak orang dari berbagai kalangan karena nonpolitis. Tabligh menyerukan agar Islam dijadikan jalan hidup sehari-hari.

Meskipun berdesakan di areal 77 hektare, dilaporkan tak banyak terjadi kecelakaan fatal. Tahun lalu lima orang meninggal akibat kedinginan dan menyebabkan acara diakhiri lebih cepat. Pada setiap acara pertemuan, gelombang massa datang berdesakan dengan berbagai kendaraan. Bus, kereta api, dan perahu selalu dinaiki penumpang yang jumlahnya melebihi kapasitas.

Selama pertemuan tiga hari itu jamaah mendiskusikan Alquran, bertafakur, dan juga mendengarkan ceramah agama dari ulama berbagai negara. Ulama dari India, Iraq, Iran, Afghanistan, dan Arab Saudi ikut berbicara di sana. Sedangkan sebagian besar jamaah berasal dari Bangladesh, negara yang 90 persen dari 144 juta penduduknya muslim. Tetapi, panitia menyebut sekitar 10 ribu orang asing dari 152 negara mengikuti acara tersebut.

Meskipun nonpolitis, para tokoh politik tak dilarang datang ke acara itu. Presiden Iajuddin Ahmed, PM Sheik Hasina, dan juga tokoh oposisi Khaleda Zia ikut berdoa di sana. Sebenarnya acara itu khusus untuk laki-laki. Tetapi, banyak juga perempuan yang mengikuti acara dari gedung-gedung atau atap rumah tak jauh dari lokasi. Sheik Hasina dan Khaleda Zia, yang keduanya perempuan, juga berdoa dari gedung di sekitar tempat acara.

6 comments so far

  1. aldjo on

    Assalamu alaikum
    Alhamdulillah, mudah2an da’wah dan hidayah semakin tersebar. Mari kita tingkatkan pengorbanan kita…

  2. sulthon on

    subhanallah

  3. rindujihad on

    Subhanallah…
    ya Allah… berilah hamba HIDAYAH, dan bukakan pintu hati hamba…
    pilihlah hamba untuk berjihad fiisabilillah dijalanmu…
    Amin.

  4. abusaqila on

    mudah2an istima` BSD sukses, amiiiiiin.

  5. ad dumayyi on

    Ini muzakarah yg saya dapatkan dari Pak Iqbal, salah satu utusan dari Bandung. Smoga bermanfaat dan 13.320 jama’ah bisa dapat terbantuk Juli nanti, InsyaAllah…

    Point – Point Pesan Masyaikh di Ijtima’ Tonggi
    29/01 s/d 01/02 2009

    1.Maulana Syamim

    Amalan haji adalah ijtima umat islam terbesar dan kewajiban hanya sekali saja. Jika berhaji dengan betul, akan jadi wali Alloh. Jika niat berhaji tak betul, haji tanpa kesan, akan dilempar balik seperti kain kotor yang dilemparkan. Begitupun ijtima, jika datang dengan niat baik, maka satu ijtima cukup membuat cinta kepada Alloh SWT. Satu ijtima yang betul cukup bagi Alloh SWT untuk membuat keputusan memberi hidayah untuk seluruh alam.
    Ijitima bukan untuk menghimpun manusia sebanyak-banyaknya, tapi untuk mengumpulkan dua usaha, sebelum ijtima (ruh ijtima), setelah ijtima (perhiasan ijtima).

    Usaha sebelum ijtima adalah menjumpai setiap orang islam agar hatinya berpaling kepada Alloh SWT sehingga ada kemanisan untuk ta’at. Dikarenakan adanya pengorbanan orang-orang sebelum ijtima, maka yang hadir di ijtima mendapat hidayah, dan hidayah juga akan tersebar ke seluruh alam. Usaha dalam ijtima adalah agar setiap orang terlibat dalam amal ijtimai dan infirodi. Semakin terjaga amalan, maka semakin cepat turunnya hidayah. Hidayah ada 2 tahap : untuk diri sendiri dan asbab hidayah untuk orang lain. Untuk menjadi asbab hidayah maka niatkan untuk bergaul dengan semua orang dari semua negara, kita merasa sebagai satu umat, hilangkan ashobiyah. Ashobiyah ini sangat dibenci Alloh dan menyebabkan tertolaknya amal seseorang.

    Untuk menghilangkan ashobiyah : Alloh SWT perintahkan ibadah haji, shalat dan shaum. Dalam haji diperintahkan untuk menyebarkan salam (untuk menghilangkan sifat sombong, merasa sebagai penanggung jawab. Sehingga Nabi SAW selalu mendahului dalam memberi salam, tidak pernah didahului oleh sahabat), bersikap lemah lembut, dan suka memberi makanan (jangan menunggu untuk diikrom, tapi beri ikrom untuk satukan hati).

    Di negara-negara anda akan diadakan ijtima dan jika anda bersungguh-sungguh usaha atas ijtima ini, maka ijtima anda akan menjadi asbab hidayah ke seluruh alam. Tanggal ijtima bukan awal ijtima, tapi itu tanggal berakhirnya ijtima. Ijtima bermula sejak tanggal ijtima ditetapkan.

    2.Maulana Ihsan

    Alloh SWT beri agama dan usaha atas agama, untuk menghindarkan manusia dari tersiksa selama-lamanya di dalam neraka.
    Nabi Muhammad SAW dilebihkan dari nabi-nabi terdahulu, hal ini telah tercantum dalam kitab-kitab terdahulu. Wajah Nabi SAW itu lebih terang daripada bulan purnama. Umat Muhammad SAW juga dilebihkan dari umat-umat terdahulu, karena umat ini diberi 2 keistimewaan, yaitu untuk ibadah dan untuk mengambil kerja Nabi. Umur nabi-nabi terdahulu panjang akan tetapi usahanya lokal dan berjangka. Umur Nabi Muhammad SAW pendek, tapi usahanya kekal sampai kiamat, dikarenakan umatnya dilibatkan. Hari pertama kenabian, Muhammad SAW langsung melibatkan orang tua, wanita dan anak-anak/pemuda.

    Para sahabat telah memahami akan tanggung jawab ini, dan mereka menggunakan 100% hidup mereka untuk agama. Tapi hari ini kita habis-habisan untuk perkara dunia, sehingga kita menjadi budak orang kafir. Maka kita perlu istighfar dan taubat sebanyak-banyaknya, karena seseorang yang beristighfar dan bertaubat dengan ikhlas, seolah-olah tak berbuat dosa dan kita juga mengajak orang lain juga untuk taubat. Saat kita ajak orang lain, kita perlu bersabar, seperti lautan yang selalu menerima segala sesuatu dan mencucinya menjadi bersih.

    3.Maulana Ahmad Lat

    Hamba yang paling dicintai Alloh SWT adalah hamba yang paling cinta kepada keluarga-Nya, yaitu seluruh makhluk-Nya. Manusia akan merasakan rugi jika tidak ada iman. Harta dan diri hendaknya senantiasa dipakai untuk usaha iman. Ashabul kahfi pergi keluar rumah untuk selamatkan iman, maka Alloh telah bantu, bentangkan rahmat walau di tempat sempit (gua) tidak diberi makan, tapi dibebaskan dari sifat lapar. Bahkan anjing mereka (yang hanya nusroh mereka) pun dimuliakan. Seharusnya hewan tidak masuk surga, tapi nanti anjing ini akan dimasukkan surga, dan dirubah menjadi manusia.

    Apalagi jika kepergian seseorang keluar rumah untuk fisabilillah, tidak hanya untuk selamatkan iman dirinya sendiri, tapi untuk memperjuangkan dan menyebarkan iman kepada seluruh manusia, maka anjing yang hanya nusroh saja kepada jamaah akan diberi rahmat, dihilangkan sifat hewani dari dirinya. Bayangkan apa yang diberikan kepada orang yang khuruj itu sendiri.

    4.Maulana Ismail

    Dalam keletihan dan pengorbanan amal, ada pahala dan ketenangan dari Alloh SWT. Puasa menyebabkan lapar, berhaji menyebabkan letih, tapi mereka diberi ketenangan oleh Alloh SWT. Nampak zahir mereka sengsara, tapi hakekatnya mereka kuat dan sehat di mata Alloh SWT.
    Akan tetapi, tanpa da’wah, pertolongan Alloh tidak datang. Semua kesusahan dalam ibadah tidak mendatangkan pertolongan Alloh SWT, walaupun dengan berdo’a dan istighotsah, jika tidak ada da’wah maka pertolongan Alloh SWT tidak akan datang.

    Untuk taat kepada Alloh SWT, zahirnya ada kesusahan dan keletihan, tapi hakekatnya Alloh SWT memberi ketenangan. Seperti orang makan sambal, zahirnya kepedasan, keringatan, kepanasan, tapi yang makan mau nambah lagi. Begitu juga ahli dunia melihat ahli da’wah sengsara dalam usaha agama, tapi mereka sendiri senantiasa bersyukur, Alloh SWT beri ketenangan dalam kehidupannya.

    5.Maulana Saad

    Jika umat jalankan da’wah secara ijtimai, maka agama akan wujud dalam kehidupan umat ini. Jika tidak, umat Islam akan jadi mad’u, objek da’wah, ikut kesana kemari, waktu dan harta akan dipergunakan untuk yang sia-sia. Jika umat terlibat dalam usaha da’wah, maka harta dan waktu akan terpelihara dan akan digunakan untuk hal-hal yang bermanfaat.

    Da’i tidak akan terkesan dengan keadaan. Abdullah bin Quhafah dida’wahi untuk meninggalkan Islam, dirayu dengan kerajaan, ditakuti dengan kematian, tidak terkesan. Sehingga fardlu a’in bagi setiap umat untuk berda’wah. Jika dipikirkan kalau da’wah itu hukumnya hanya fardu kifayah, maka orang yang tidak berda’wah akan dida’wahi oleh orang lain/ hal-hal lain. Pindahnya agama seseorang itu dimulai jika da’wah ditinggalkan.

    Da’wah adalah penyelesain masalah infirodi dan ijtimai. Alloh SWT telah berfirman, “Siapa yang lebih baik perkataanya (yang lebih baik agamanya) dari orang yang menyeru kepada Alloh SWT dan beramal soleh”. Disini diterangkan bahwa agama terbaik hanya terwujud dengan menyatukan da’wah dan ibadah. Ini tidak hanya merupakan pertanyaan, tapi penjelasan dan penegasan bahwa da’wah itulah satu-satunya jalan untuk mendapatkan agama yang baik.

    Da’wah menimbulkan isti’dat/kesiapan untuk berbuat baik, seperti membajak sawah agar siap untuk ditanami. Da’wah juga membuat istiqomah bagi yang telah beramal. Harus difahami, bahwa da’wah adalah fardu a’in. Jika da’wah itu fardhu kifayah, maka artinya niat da’wah itu untuk memperbaiki orang lain. Karena amalan fardu kifayah selalu untuk orang lain, seperti sholat jenazah untuk orang lain. Tapi sholat wajib itu untuk diri sendiri, sehingga hukumnya fardu a’in. Demikian pula wajibnya da’wah adalah untuk menyelamatkan iman dalam diri sendiri, sehingga hukumnya fardu a’in, Maka bermujahadah dalam da’wah adalah untuk manfaat diri sendiri (waman jaahada fainnamaa yujaahidu linafsih). Jika da’wah bertujuan untuk orang lain, maka dalam berda’wah akan mencari cara-cara lain, seperti pakai Hand Phone, pakai internet, dsb, hal ini tidak bermujahadah.

    Da’wah dibuat agar hanya terkesan kepada Alloh SWT. Jika telah bisa menafikkan semuanya dan terkesan hanya kepada Alloh SWT, maka akan dapat pertolongan langsung dari Alloh SWT. Caranya:

    a)Buat zikir dan da’wah sebanyak-banyaknya. Buat halakah iman
    b)Banyak bercerita tentang nabi-nabi untuk menguatkan iman kaum ini.
    c)Banyak cerita tentang nusrotullah dalam perjuangan agama para sahabat untuk memberi semangat umat ini
    d)Banyak baca ayat dan hadits tentang ciri-ciri orang yang beriman.

    Nusrotullah akan datang dengan sabar dan taqwa (waintashbiruu watattaquu, laa yadurrukum kaiduhum syai’aa). Sabar saja tanpa taqwa, tidak akan turun pertolongan Alloh SWT. Sabar tanpa taqwa seperti sabarnya pencuri yang tertangkap dan dipukuli oleh polisi.
    Kita juga harus membawa yakin pada Alloh SWT dalam bermuamalah. Mengenai asbab kebendaan, ada dua hal:

    a)Masukkan hukum / perintah Alloh SWT dalam asbab kebendaan.
    b)Utamakan amal daripada asbab. Kejayaan ada pada perintah Alloh SWT, bukan pada asbab.

    Arahan Para Masyaikh Nizamuddin
    Tentang Persiapan Ijtima Indonesia

    Sudah sejak lama, sejak 13 tahun lalu (1996) ada ijtima di Indonesia yang dihadiri oleh para masyaikh. Jadi penting kita bersiap-siap. Persiapan pertama yang harus dilakukan adalah niat dan azam yang kuat. Apa yang diniatkan, maka begitulah pertolongan Alloh SWT akan datang. Jangan niat hanya agar banyak orang yang berkumpul, maksud kita tidak hanya untuk kumpul-kumpul.

    Ada 4 langkah yang perlu kita kerjakan dalam mempersiapkan ijtima:

    1.Setiap orang berusaha untuk menyempurnakan agama dalam hidupnya. Hari ini Islam hanya ada dalam buku-buku, tidak ada dalam contoh kehidupan. Maka kita usahakan mulai dari diri kita dan rumah kita untuk hidupkan agama dan amal sunnah secara sempurna, sebagai contoh. Untuk amalkan ini, perlu keluar 3 hari masturat tiap 3 bulan, menjaga semangat agama bagi isteri kita.

    2.Kemudian, hidupkan mesjid dengan 5 amal. Datangi tiap rumah di kampung kita, bukan untuk i’lan ijtima, itu mudah, tapi untuk taskil mereka keluar di jalan Alloh. Bicara da’wah secara sempurna dengan semua laki-laki di tiap rumah tersebut, sehingga mereka siap untuk hidupkan agama secara sempurna di rumah-rumah mereka juga. Maulana Umar sampaikan, ada 3 jenis kerja di mahalah:

    a). Kepada da’i yang aktif, agar mereka tambah pengorbanan
    b). Kepada da’i yang kurang aktif, agar kembali terlibat dalam da’wah
    c). Kepada orang awam, agar mereka terlibat dalam amal mesjid, apa yg mereka mampu.

    3.Kemudian usaha ke masjid lain yang belum ada amal masjid. Juga kampung-kampung lain, walaupun tidak ada masjid. Rombongan bisa berteduh di bawah pohon, atau dimanapun, di Indonesia tidak ada musim panas dan dingin, tidak perlu bergantung pada bangunan masjid. Pernah rombongan menginap di stasiun bis. Siapkan mereka untuk bangun masjid juga, dengan kayu-kayu atau bambu-bambu yang ada di kampung tersebut. Jadi siapkan mereka untuk terima rombongan-rombongan da’wah.
    Apabila amal masjid hidup di kampung tersebut, maka mereka juga akan usaha atas rumah-rumah di seluruh kampung tersebut, sehingga tiap rumah juga akan amal agama secara sempurna, dan semua pahala akan mengalir pada kita.

    4.Dengan cara yg sama, kirim juga jamaah ke seluruh Indonesia, dan seluruh dunia.
    Jadi dengan demikian kita tidak hanya i’lan tentang ijtima dan usaha terus untuk mengeluarkan rombongan itu tidak perlu menunggu ijtima. Tapi usaha atas ijtima bermula ketika tanggal ijtima telah ditetapkan, dan dibuat usaha mengirimkan jamaah sejak saat itu juga.

    Kemudian, mengenai safari masyaikh dalam ijtima di Singapura, Malaysia, Filipina dan Indonesia, tidak diperkenankan ada yang ikut berkeliling, baik karkun lama, baru, sendiri ataupun berjamaah. Yang ikut berkeliling hanya yang diputuskan dengan musyawarah. Jika ingin mendapat manfaat dari syuhbah dengan masyaikh, caranya dengan pergi ke Nizamuddin, atau Raiwind, atau Kakrail. Tertib dalam usaha ini, yang ingin berkorban, maka ia kerja atas kaumnya, lalu bawa mereka sebanyak-banyaknya keluar di jalan Alloh. Sebagaimana di jaman Nabi, ada yg masuk Islam, maka dia tidak terus-menerus bersama Nabi, cukup beberapa saat saja. Tapi dia segera pulang dan membawa 80 keluarga dari kaumnya untuk masuk Islam bersama-sama.

  6. ad dumayyi on

    Ini muzakarah yg saya dapatkan dari Pak Iqbal, salah satu utusan dari Bandung. Smoga bermanfaat dan 13.320 jama’ah bisa dapat terbentuk 17 – 19 Juli 2009 nanti, InsyaAllah…

    Point – Point Pesan Masyaikh di Ijtima’ Tonggi
    29/01 s/d 01/02 2009

    1.Maulana Syamim

    Amalan haji adalah ijtima umat islam terbesar dan kewajiban hanya sekali saja. Jika berhaji dengan betul, akan jadi wali Alloh. Jika niat berhaji tak betul, haji tanpa kesan, akan dilempar balik seperti kain kotor yang dilemparkan. Begitupun ijtima, jika datang dengan niat baik, maka satu ijtima cukup membuat cinta kepada Alloh SWT. Satu ijtima yang betul cukup bagi Alloh SWT untuk membuat keputusan memberi hidayah untuk seluruh alam.
    Ijitima bukan untuk menghimpun manusia sebanyak-banyaknya, tapi untuk mengumpulkan dua usaha, sebelum ijtima (ruh ijtima), setelah ijtima (perhiasan ijtima).

    Usaha sebelum ijtima adalah menjumpai setiap orang islam agar hatinya berpaling kepada Alloh SWT sehingga ada kemanisan untuk ta’at. Dikarenakan adanya pengorbanan orang-orang sebelum ijtima, maka yang hadir di ijtima mendapat hidayah, dan hidayah juga akan tersebar ke seluruh alam. Usaha dalam ijtima adalah agar setiap orang terlibat dalam amal ijtimai dan infirodi. Semakin terjaga amalan, maka semakin cepat turunnya hidayah. Hidayah ada 2 tahap : untuk diri sendiri dan asbab hidayah untuk orang lain. Untuk menjadi asbab hidayah maka niatkan untuk bergaul dengan semua orang dari semua negara, kita merasa sebagai satu umat, hilangkan ashobiyah. Ashobiyah ini sangat dibenci Alloh dan menyebabkan tertolaknya amal seseorang.

    Untuk menghilangkan ashobiyah : Alloh SWT perintahkan ibadah haji, shalat dan shaum. Dalam haji diperintahkan untuk menyebarkan salam (untuk menghilangkan sifat sombong, merasa sebagai penanggung jawab. Sehingga Nabi SAW selalu mendahului dalam memberi salam, tidak pernah didahului oleh sahabat), bersikap lemah lembut, dan suka memberi makanan (jangan menunggu untuk diikrom, tapi beri ikrom untuk satukan hati).

    Di negara-negara anda akan diadakan ijtima dan jika anda bersungguh-sungguh usaha atas ijtima ini, maka ijtima anda akan menjadi asbab hidayah ke seluruh alam. Tanggal ijtima bukan awal ijtima, tapi itu tanggal berakhirnya ijtima. Ijtima bermula sejak tanggal ijtima ditetapkan.

    2.Maulana Ihsan

    Alloh SWT beri agama dan usaha atas agama, untuk menghindarkan manusia dari tersiksa selama-lamanya di dalam neraka.
    Nabi Muhammad SAW dilebihkan dari nabi-nabi terdahulu, hal ini telah tercantum dalam kitab-kitab terdahulu. Wajah Nabi SAW itu lebih terang daripada bulan purnama. Umat Muhammad SAW juga dilebihkan dari umat-umat terdahulu, karena umat ini diberi 2 keistimewaan, yaitu untuk ibadah dan untuk mengambil kerja Nabi. Umur nabi-nabi terdahulu panjang akan tetapi usahanya lokal dan berjangka. Umur Nabi Muhammad SAW pendek, tapi usahanya kekal sampai kiamat, dikarenakan umatnya dilibatkan. Hari pertama kenabian, Muhammad SAW langsung melibatkan orang tua, wanita dan anak-anak/pemuda.

    Para sahabat telah memahami akan tanggung jawab ini, dan mereka menggunakan 100% hidup mereka untuk agama. Tapi hari ini kita habis-habisan untuk perkara dunia, sehingga kita menjadi budak orang kafir. Maka kita perlu istighfar dan taubat sebanyak-banyaknya, karena seseorang yang beristighfar dan bertaubat dengan ikhlas, seolah-olah tak berbuat dosa dan kita juga mengajak orang lain juga untuk taubat. Saat kita ajak orang lain, kita perlu bersabar, seperti lautan yang selalu menerima segala sesuatu dan mencucinya menjadi bersih.

    3.Maulana Ahmad Lat

    Hamba yang paling dicintai Alloh SWT adalah hamba yang paling cinta kepada keluarga-Nya, yaitu seluruh makhluk-Nya. Manusia akan merasakan rugi jika tidak ada iman. Harta dan diri hendaknya senantiasa dipakai untuk usaha iman. Ashabul kahfi pergi keluar rumah untuk selamatkan iman, maka Alloh telah bantu, bentangkan rahmat walau di tempat sempit (gua) tidak diberi makan, tapi dibebaskan dari sifat lapar. Bahkan anjing mereka (yang hanya nusroh mereka) pun dimuliakan. Seharusnya hewan tidak masuk surga, tapi nanti anjing ini akan dimasukkan surga, dan dirubah menjadi manusia.

    Apalagi jika kepergian seseorang keluar rumah untuk fisabilillah, tidak hanya untuk selamatkan iman dirinya sendiri, tapi untuk memperjuangkan dan menyebarkan iman kepada seluruh manusia, maka anjing yang hanya nusroh saja kepada jamaah akan diberi rahmat, dihilangkan sifat hewani dari dirinya. Bayangkan apa yang diberikan kepada orang yang khuruj itu sendiri.

    4.Maulana Ismail

    Dalam keletihan dan pengorbanan amal, ada pahala dan ketenangan dari Alloh SWT. Puasa menyebabkan lapar, berhaji menyebabkan letih, tapi mereka diberi ketenangan oleh Alloh SWT. Nampak zahir mereka sengsara, tapi hakekatnya mereka kuat dan sehat di mata Alloh SWT.
    Akan tetapi, tanpa da’wah, pertolongan Alloh tidak datang. Semua kesusahan dalam ibadah tidak mendatangkan pertolongan Alloh SWT, walaupun dengan berdo’a dan istighotsah, jika tidak ada da’wah maka pertolongan Alloh SWT tidak akan datang.

    Untuk taat kepada Alloh SWT, zahirnya ada kesusahan dan keletihan, tapi hakekatnya Alloh SWT memberi ketenangan. Seperti orang makan sambal, zahirnya kepedasan, keringatan, kepanasan, tapi yang makan mau nambah lagi. Begitu juga ahli dunia melihat ahli da’wah sengsara dalam usaha agama, tapi mereka sendiri senantiasa bersyukur, Alloh SWT beri ketenangan dalam kehidupannya.

    5.Maulana Saad

    Jika umat jalankan da’wah secara ijtimai, maka agama akan wujud dalam kehidupan umat ini. Jika tidak, umat Islam akan jadi mad’u, objek da’wah, ikut kesana kemari, waktu dan harta akan dipergunakan untuk yang sia-sia. Jika umat terlibat dalam usaha da’wah, maka harta dan waktu akan terpelihara dan akan digunakan untuk hal-hal yang bermanfaat.

    Da’i tidak akan terkesan dengan keadaan. Abdullah bin Quhafah dida’wahi untuk meninggalkan Islam, dirayu dengan kerajaan, ditakuti dengan kematian, tidak terkesan. Sehingga fardlu a’in bagi setiap umat untuk berda’wah. Jika dipikirkan kalau da’wah itu hukumnya hanya fardu kifayah, maka orang yang tidak berda’wah akan dida’wahi oleh orang lain/ hal-hal lain. Pindahnya agama seseorang itu dimulai jika da’wah ditinggalkan.

    Da’wah adalah penyelesain masalah infirodi dan ijtimai. Alloh SWT telah berfirman, “Siapa yang lebih baik perkataanya (yang lebih baik agamanya) dari orang yang menyeru kepada Alloh SWT dan beramal soleh”. Disini diterangkan bahwa agama terbaik hanya terwujud dengan menyatukan da’wah dan ibadah. Ini tidak hanya merupakan pertanyaan, tapi penjelasan dan penegasan bahwa da’wah itulah satu-satunya jalan untuk mendapatkan agama yang baik.

    Da’wah menimbulkan isti’dat/kesiapan untuk berbuat baik, seperti membajak sawah agar siap untuk ditanami. Da’wah juga membuat istiqomah bagi yang telah beramal. Harus difahami, bahwa da’wah adalah fardu a’in. Jika da’wah itu fardhu kifayah, maka artinya niat da’wah itu untuk memperbaiki orang lain. Karena amalan fardu kifayah selalu untuk orang lain, seperti sholat jenazah untuk orang lain. Tapi sholat wajib itu untuk diri sendiri, sehingga hukumnya fardu a’in. Demikian pula wajibnya da’wah adalah untuk menyelamatkan iman dalam diri sendiri, sehingga hukumnya fardu a’in, Maka bermujahadah dalam da’wah adalah untuk manfaat diri sendiri (waman jaahada fainnamaa yujaahidu linafsih). Jika da’wah bertujuan untuk orang lain, maka dalam berda’wah akan mencari cara-cara lain, seperti pakai Hand Phone, pakai internet, dsb, hal ini tidak bermujahadah.

    Da’wah dibuat agar hanya terkesan kepada Alloh SWT. Jika telah bisa menafikkan semuanya dan terkesan hanya kepada Alloh SWT, maka akan dapat pertolongan langsung dari Alloh SWT. Caranya:

    a)Buat zikir dan da’wah sebanyak-banyaknya. Buat halakah iman
    b)Banyak bercerita tentang nabi-nabi untuk menguatkan iman kaum ini.
    c)Banyak cerita tentang nusrotullah dalam perjuangan agama para sahabat untuk memberi semangat umat ini
    d)Banyak baca ayat dan hadits tentang ciri-ciri orang yang beriman.

    Nusrotullah akan datang dengan sabar dan taqwa (waintashbiruu watattaquu, laa yadurrukum kaiduhum syai’aa). Sabar saja tanpa taqwa, tidak akan turun pertolongan Alloh SWT. Sabar tanpa taqwa seperti sabarnya pencuri yang tertangkap dan dipukuli oleh polisi.
    Kita juga harus membawa yakin pada Alloh SWT dalam bermuamalah. Mengenai asbab kebendaan, ada dua hal:

    a)Masukkan hukum / perintah Alloh SWT dalam asbab kebendaan.
    b)Utamakan amal daripada asbab. Kejayaan ada pada perintah Alloh SWT, bukan pada asbab.

    Arahan Para Masyaikh Nizamuddin
    Tentang Persiapan Ijtima Indonesia

    Sudah sejak lama, sejak 13 tahun lalu (1996) ada ijtima di Indonesia yang dihadiri oleh para masyaikh. Jadi penting kita bersiap-siap. Persiapan pertama yang harus dilakukan adalah niat dan azam yang kuat. Apa yang diniatkan, maka begitulah pertolongan Alloh SWT akan datang. Jangan niat hanya agar banyak orang yang berkumpul, maksud kita tidak hanya untuk kumpul-kumpul.

    Ada 4 langkah yang perlu kita kerjakan dalam mempersiapkan ijtima:

    1.Setiap orang berusaha untuk menyempurnakan agama dalam hidupnya. Hari ini Islam hanya ada dalam buku-buku, tidak ada dalam contoh kehidupan. Maka kita usahakan mulai dari diri kita dan rumah kita untuk hidupkan agama dan amal sunnah secara sempurna, sebagai contoh. Untuk amalkan ini, perlu keluar 3 hari masturat tiap 3 bulan, menjaga semangat agama bagi isteri kita.

    2.Kemudian, hidupkan mesjid dengan 5 amal. Datangi tiap rumah di kampung kita, bukan untuk i’lan ijtima, itu mudah, tapi untuk taskil mereka keluar di jalan Alloh. Bicara da’wah secara sempurna dengan semua laki-laki di tiap rumah tersebut, sehingga mereka siap untuk hidupkan agama secara sempurna di rumah-rumah mereka juga. Maulana Umar sampaikan, ada 3 jenis kerja di mahalah:

    a). Kepada da’i yang aktif, agar mereka tambah pengorbanan
    b). Kepada da’i yang kurang aktif, agar kembali terlibat dalam da’wah
    c). Kepada orang awam, agar mereka terlibat dalam amal mesjid, apa yg mereka mampu.

    3.Kemudian usaha ke masjid lain yang belum ada amal masjid. Juga kampung-kampung lain, walaupun tidak ada masjid. Rombongan bisa berteduh di bawah pohon, atau dimanapun, di Indonesia tidak ada musim panas dan dingin, tidak perlu bergantung pada bangunan masjid. Pernah rombongan menginap di stasiun bis. Siapkan mereka untuk bangun masjid juga, dengan kayu-kayu atau bambu-bambu yang ada di kampung tersebut. Jadi siapkan mereka untuk terima rombongan-rombongan da’wah.
    Apabila amal masjid hidup di kampung tersebut, maka mereka juga akan usaha atas rumah-rumah di seluruh kampung tersebut, sehingga tiap rumah juga akan amal agama secara sempurna, dan semua pahala akan mengalir pada kita.

    4.Dengan cara yg sama, kirim juga jamaah ke seluruh Indonesia, dan seluruh dunia.
    Jadi dengan demikian kita tidak hanya i’lan tentang ijtima dan usaha terus untuk mengeluarkan rombongan itu tidak perlu menunggu ijtima. Tapi usaha atas ijtima bermula ketika tanggal ijtima telah ditetapkan, dan dibuat usaha mengirimkan jamaah sejak saat itu juga.

    Kemudian, mengenai safari masyaikh dalam ijtima di Singapura, Malaysia, Filipina dan Indonesia, tidak diperkenankan ada yang ikut berkeliling, baik karkun lama, baru, sendiri ataupun berjamaah. Yang ikut berkeliling hanya yang diputuskan dengan musyawarah. Jika ingin mendapat manfaat dari syuhbah dengan masyaikh, caranya dengan pergi ke Nizamuddin, atau Raiwind, atau Kakrail. Tertib dalam usaha ini, yang ingin berkorban, maka ia kerja atas kaumnya, lalu bawa mereka sebanyak-banyaknya keluar di jalan Alloh. Sebagaimana di jaman Nabi, ada yg masuk Islam, maka dia tidak terus-menerus bersama Nabi, cukup beberapa saat saja. Tapi dia segera pulang dan membawa 80 keluarga dari kaumnya untuk masuk Islam bersama-sama.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: